Pages

Wednesday, 20 May 2009

partner Raya

Raya memegang erat sebuah undangan berwarna pink yang baru saja di berikan oleh si pink lady, Wina.

“ Raya dan Partner”. Raya membaca sinis tulisan di undangan tersebut. “ Partner? Siapa lagi partner gue???… huh!!!” omelnya.

“ Lo kenapa sih, Ray? Sibuk sendiri gitu..” tegur Nasha.

Raya melambaikan undangan di tangannya ke wajah Nasha. Cewek itu memandang Raya bingung. “ Apa? Gue juga dapet kok undangan ulang tahunnya si pink lady itu. Nih..” Nasha menunjukkan undangan miliknya.

Raya menepis pelan undangan itu, “ baca nama lu deh.” Perintah Raya.

“ Nasha Amelia?” baca Nasha.

Raya merebut undangan Nasha. “ Kok punya gue di tulis gini ‘Raya dan Partner’.”

Nasha melirik undangan Raya. “ hahaha… itu sih tergantung amal ibadahnya Ray,, lagi pula anggap aja si Wina itu ngedoain lo supaya lo cepet dapet partner..hahahahaha”

“ Sialan.”

Suasana ramai dan bising segera terganti saat Raya sampai di rumahnya yang cukup megah. Di rumah ini Raya hanya tinggal dengan Ayahnya yang telah bercerai dengan Bunda. Ayah yang seorang bisnisman memang sangat sibuk. Biasanya ada mbo Rah yang nemenin Raya di rumah, tapi berhubung mbo Rah sedang pulang kampung, Raya hanya sendirian di rumah. Raya mengambil CD Jason mraz dan memutarnya di CD player yang ada di ruang keluarga. Lagu pertama yang Raya pilih adalah Make It Mine.

“ I’ll make it all mine…” Raya ikut bernyanyi dengan Jason Mraz sambil menyalakan komputernya untuk ber-FB ria.

Hmmm,, ternyata banyak juga permintaan untuk jadi teman yang masuk ke Fbnya. Raya segera mengkonfirm semuanya walau ada beberapa yang sama sekali tidak ia kenal. “ Itu gunanya Fb. Nambah teman. Welcome to my world my new friend…”

Raya mengklik kawan barunya yang bernama VooAlone.

“ Ouch.. Kiudd euy. Hahay!!”

Tak lama kemudian muncul nama VooAlone yang mengajaknya chatting. Dan karena Raya suka chatting, akhirnya waktu 3 jam lewat sudah tanpa terasa. Sampai ia sama sekali tidak menyadari kalau Ayah sudah berdiri di belakangnya.

“ Ternyata posisi Ayah udah di gantiin sama si VooAlone. Sampai pintu pager aja gak di bukain.”

“ Iyah nih mba Raya, Pak Udin klaksonin daritadi sampai tetangga pada keluar gak di buka-bukain juga.”

Raya menoleh ke arah suara itu, dan ia melihat Ayah serta Pak Udin, supir Ayah dengan baju basah telah ada di belakangnya.

“ Eh, Ayah.. kok bajunya basah yah?” Tanya Raya sambil mendekati Ayahnya yang sedang minum. “ Ayah mau the?”

“ Mau nyogok Ayah tuhhh…”

Raya Cuma nyengir. Akhirnya dia mutusin untuk memasak makan malam.

Nasha udah bosan banget dengan cerita Raya yang itu-itu aja. Udah 4 hari ini yang keluar dari mulut Raya Cuma tentang Alan, Alan dan Alan. Cowok yang dia kenal dari FB dengan nick name VooAlone.

“ Ya ampun Sha, sumpah Alan asyik banget.. dia juga suka sama Jason Mraz. Kaya gue, Sha. Lagu yang paling dia suka juga Make it Mine ka…”

“ Kayak lo…” sela Nasha bt.

“ Iya kayak gue. Waaahhhh,,, banyak banget yah kesamaan antara gue sama Alan… jangan-jangan kita jodoh lagi… duhhh….”

Nasha menaikkan ujung bibirnya yang artinya dia kesel and jijay abis sama apa yang di omongin Raya. Cuma karena sama-sama suka Jason Mraz dan sama-sama suka lagu Make It Mine langsung bilang jodoh??? Oh mi god…

“ Lo mank udah ketemuan sama dia?”

“ He-eh, udah. Tinggi banget lo orangnya.”

“ Masa?”

“ Iya.”

“ Kapan ketemu lagi?”

“ Pas ulang tahunnya Wina.”

“ Partner lo dong?”

“ Yupz.”

Siang itu Raya sedang tidur saat bel pintu rumahnya berdentang. Raya membuka matanya sesaat dan menutupnya lagi saat ia tau udah ada yang membukakan pintu. Tapi, tidur Raya terganggu lagi saat pintu kamarnya di ketuk oleh Ayah.

“ Raya..”

“ Apa, Yah?? Aku ngantuk nih..”

“ Ada Bunda, nak.”

Raya segera lompat dari tempat tidurnya saat Ayah berkata demikian.

“ Mana Bundanya?” Tanya Raya antusias.

“ Di bawah.” Raya sudah hendak berlari ke bawah saat Ayah menahan lengannya. “ Kamu yakin mau ketemu Bunda dengan tampang kucel dan masih bau iler gitu?”

Raya menatap wajahnya yang terpantul di cermin di dekat kamarnya.

“ Hah? Raya cuci muka dulu deh, Yah.”

Setelah sibuk membersihkan diri ala kadarnya, Raya langsung berlari menuju ruang keluarga untuk bertemu Bunda.

“ Raya!!” sambut Bunda.

“ Raya kangen Bundaaaa….” Raya memeluk Bunda dan bergelayutan manja.

“ Duh,, anak Bunda… kenalin nih kakak Tiri kamu,,,”

Bunda memperkenalkan cowok tinggi, berkulit kuning langsat, yang sedari tadi memandangi Raya dengan matanya yang coklat dan terbelalak. Cowok itu berdiri dan mengulurkan tangannya pada Raya yang gak kalah bengongnya dari cowok itu.

“ Alan?!”

No comments: