Pages

Wednesday, 24 February 2010

LATISHA

1 Januari ‘10
Dear diary,,,
Happy new year ya diar !!! hohohohoho,,, Sudah tahun baru nih!!!! ummm,,,aku udah bisa nyium aroma yang indah untuk tahun ini. Semalem aku ngerayain tahun baruku dengan seluruh keluargaku. Aku harap, di tahun ini aku semakin bersinar… =)
BTW, kok Arian belum ngehubungin aku ya? Kemana tuh si anak rese itu? Gak kerasa udah 2 tahun aku kenal sama si anak rese itu. Hahahahaha,,,, rasanya mau ketawa deh kalo inget waktu pertama kali kenal dia. Benci sebenci - benci aku dulu sama dia. Eh, sekarang malah dekat banget!!! Sampai orang ngira kami pacaran…hahahahahahahahaha. Tapi, memang si Arian itu beda banget, aku berani bertaruh kalau belum tentu ada anak cowok lain yang mirip dia tingkah lakunya. Every little thing he did to me nobody else can do… nyaman banget kalau dekat Arian…. waktu juga rasanya cepat banget berlalu kalau aku lagi sama dia… pengen banget supaya waktu berhenti berputar sehari aja supaya aku bisa ngabisin waktu banyak berdua Arian.
Uupppsss…..kok jadi malah ngomongin Arian ya??? Bisa geer Arian kalau dia tahu namanya aku tulis-tulis di sini…
Hoammmm,,,, aku ngantuk nieh diar,,, aku tidur dulu ya, tar aku corat-coret kamu lagi deh. Moga aja besok aku ketemu Arian… kangen sama dia!!! hehehehehehe. =p
Gud NaiT

Tisha

2 januari ‘10
Dear diary,,,
Arian gak masuk sekolah hari ini, aku tanya ke temen sekelasnya tapi gak ada yang tahu Arian kemana… berkali-kali aku telponin Arian ke hpnya tapi gak ada yang ngangkat. Sms aku pun gak di balas. Kemana yah dia??? Apa dia marah sama aku? Uh…rasanya aku gak ngelakuin apa pun deh yang bisa buat dia marah. Terakhir ketemu Arian, aku Cuma gigit punggungnya pas dia lagi bawa motor… seperti biasa kalo aku gigit punggungnya, Arian langsung ngomel sambil nyubit pahaku sekenceng-kencengnya sampai merah. Masa gara-gara itu Arian marah sih?
Tadi Cita ngusulin supaya aku kerumahnya, tapi aku malu kalo sendiri. Uhh,,, Arian kenapa ya? Eia, tadi Cita nanya gini, “kok elo khawatir banget sih Arian gak masuk sekolah?”
Aku jawab, “Kalo Arian gak masuknya dengan alasan yang jelas, gue gakkan khawatir. Ini kan Arian gak masuknya dengan alasan yang nggak jelas… mana bisa aku tenang.”
Cita langsung cengar-cengir dan ngomong, “Elo suka Arian ya, Sha?”
Uh…sebel banget rasanya tiap denger ada orang ngomong gitu!! Aku sama Arian kan deket udah lama, wajar dong kalo aku khawatir dia kenapa-kenapa… huh,,, jadi sebel sendiri….
Besok lanjut lagi yah diar, barusan Aina sms, ngingetin kalau ada peer matematika. Aku mau ngerjain peerku dulu ya…
Gud NaiT

Tisha

4 januari ‘10
Dear diary,,,
Aku inget gimana marahnya aku waktu 8 taun yang lalu Ayah dan Bunda bilang kalo kita semua akan pindah - walau akhirnya aku Cuma sendiri di sini tanpa mereka-. Gimana aku nangis di depan Ayah dan Bunda merengek-rengek agar pindah rumanya di batalin. Gimana syoknya aku waktu tau kami pindah ke daerah PARUNGPANJANG. Daerah yang ngebul, dengan jalanan rusak dan kalau hujan jalanan jadi becek sana sini. Rasanya hampir tiap hari aku nangis karena kangen sama rumahku yang di Tangerang, kangen sahabat-sahabatku di sana, kangen sama jalanannya yang bagus dan gak rusak seperti di sini. Sampai Ayah sebal dan nyuekin aku satu bulan penuh.
Tapi, untuk pertama kalinya dan itu di hari ini aku sangat berterima kasih sama Ayah dan Bunda yang tetap ngebawa aku pindah ke tempat ini. Tempat yang dulu aku sebut sebagai tempat jin buang anak. Karena di sini aku bener - bener bisa belajar arti kehidupan dan karena di tempat ini pula aku ketemu seseorang yang perlahan dan secara halus ngebuang seluruh kesombonganku. Seseorang yang ngebawa aku ke daerah dago untuk ngeliat sunset yang gak kalah indah dengan yang sering aku liat di pantai anyer. Dan seseorang yang secara gak sadar ngebuat aku selalu mencarinya kalo aku punya masalah. Tempat yang aku jadiin sandaran kalo aku mau nangis dan dia gak pernah peduli sama bajunya yang basah oleh air mataku, walau itu baju kesayangannya sekali pun.
Orang itu ARIAN… CHANDRA ARIAN SAKTI
Orang yang 2 taun lalu jadi musuhku di SMP Bhakti Yudha, orang yang nolong aku waktu lupa bawa name text ku saat MOS di SMA Merah Putih, dan hingga kini menjadi orang yang selalu ada saat aku benar-benar membutuhkannya,,
Gud NAit

Tisha




8 januari ‘10

Dear diary…
Huftt… aku kangen Arian… Hpnya lagi – lagi susah di hubungin. Arian pernah gak ya kangen sama aku? Ahhh,, anak rese kayak gitu mah gakkan tahu apa artinya kangen!! =p
Semalam Arian sms aku, isinya aneh banget… dia bilang:

“I meet you not in the right time, but you decorated my life that makes me need you not to lose you to be my love…”

Bagian mana yang jadi not right time-nya itu?? Waktu ku balas begitu, Arian gak balas lagii… =(
Dua hari yang lalu pun, Arian keliatan pucat banget…tapi tetep keukeuh untuk ngajak aku ke bukit kami, bukit matahari di Dago. Katanya dia pengen lihat sunset lagi bareng aku. Sampai sana, wajahnya Arian sumringah banget… dia banyak senyum. Matanya juga keliatan hidup banget. Udah lama aku gak liat ekspresi Arian yang kaya gitu. Dan sebelum pulang, Arian meluk aku lammmmmaaaaaaaaaaaaaaaa bangetttt….. sambil bilang, “I’m lucky have you in my life, my little star. You made my life more colorful by your light…” dan dia nyium kening ku.
Duh,,, Arian… what going on with you???
Gud NaiT

Tisha

23 januari ‘10
Dear diary…
Sudah 2 minggu aku gak corat – coret kamu ya, diar… =) maaf ya… selama 2 minggu itu aku nemenin Arian di rumah sakit.
Hari minggu, tanggal 10 januari tante Ayesha - mamanya Arian- datang ke rumahku. Wajahnya pucat dan gak banyak omong seperti biasanya. Tante Yesha gak ngasih tahu aku kemana kita mau pergi. Sepanjang jalan, dia Cuma genggam erat tanganku. Sambil nahan air matanya, tante Yesha bilang terima kasih ke aku. Waktu ku tanya untuk apa, tante Yesha jawab, “Untuk kamu yang selalu nemenin Arian 2 taun ini. Untuk kamu yang selalu ngebuat Arian bahagia walau kata Arian kadang kamu nyebelin. Tiap habis ketemu kamu, wajah Arian pasti sumringah. Dan itu sangat berharga buat tante, Eyang dan terutama Arian..”
Aku speechless banget, gak tahu harus ngomong apa. Dan aku semakin speechless waktu mobil Tante Yesha berbelok ke sebuah RS di daerah Jakarta. Aku gak peduli apa nama RS tempat Arian di rawat, aku Cuma pengen liat keadaan ARIANKU. Tante Yesha yang melihat kekhawatiranku memegang pundakku erat dan berkata, “Tisha Gak usah khawatir, Ian baik – baik saja kok.” katanya pelan.
Ya Tuhan, lututku begitu lemas begitu aku melihat Arian yang sedang berbaring di kamarnya. Begitu banyak selang – selang yang malang melintang di tubuh Arian. Aku gak bisa nahan air mataku untuk gak keluar, dan air mataku semakin deras mengalir waktu Tante Yesha memelukku. Aku bertanya pada Tante Yesha sakit apa yang di derita Arian, tapi Tante Yesha enggan menjawab. “Biar Arian saja yang akan ngasih tahu kamu, Arian lebih berhak,” Katanya.
Tuhan… jangan ambil Arian sebelum aku dengar suaranya lagi, sebelum aku tahu apa penyakitnya dan sebelum aku mampu untuk membantunya…
Gud Nait

Tisha,


25 Januari ‘10
Dear diary,,,
2 taun ini hidupku di penuhi oleh kehadiran Arian. Aku gak bisa ngebayangin gimana kalau Arian gak ada… gak sengaja aku nguping pembicaraan Tante Ayesha dan dokter yang merawat Arian saat kemarin malam aku menginap di RS. Aku gak mau Arian “pergi” tanpa sepengetahuanku. Tante Ayesha mengira kalo aku udah tidur, saat itu dokter yang merawat Arian datang. Dan beliau bilang ke tante Yesha, kalau sampai hari ini donor jantung untuk Arian belum ada yang cocok. Lama, tante Yesha Cuma diam, aku tahu kalau saat itu Tante Yesha lagi nahan air matanya supaya gak tumpah. Arian harta satu – satunya yang di miliki Tante Ayesha sekarang selain Eyang Utie, mamanya Tante Ayesha. Om Rion – papanya Arian- sudah lama meninggal. Jadi, wajar aja kalo tante Ayesha sedih banget lihat keadaan putra tunggal begitu.
“Kami akan berusaha keras untuk mencari donor jantung yang sangat cocok untuk Arian, kami akan berusaha.” Kata dokter mencoba menenangkan Tante Yesha. Tapi gak buatku. Aku tau betapa berharganya kehadiran Arian di hidup Tante Yesha. Gak seperti aku…
Beruntungnya Arian, dia lahir dari keluarga yang begitu menyayanginya. Sedangkan aku? Orang tuaku memang kaya raya, tapi mereka hanya peduli dengan saham dan karier mereka masing - masing. Ironisnya, saat mereka memutuskan untuk bercerai tidak ada satu pun dari mereka yang menginginkan aku tinggal bersama mereka. Ayah bilang, “Tisha lebih baik nanti tinggal sama Bunda aja ya.” Lalu Bunda menjawab, “Kamu dong yang rawat Tisha, kamu kan Ayahnya!” Ayah menoleh dengan mata melotot pada Bunda dan dengan suara keras berkata, “Tisha juga anak kamu, dia lahir dari rahim kamu. Jadi kamu yang lebih pantas untuk merawat dia!”
Akhirnya aku berteriak pada mereka, “Gak usah kalian ribut! Aku sama sekali gak peduli pada kalian, aku gak peduli kalian ada atau gak di hidupku, ada atau gak ada kalian hidupku tetap begini!/ Aku bahkan sudah lupa gimana rasanya hidup dengan punya orang tua, karena kalian gak pernah peduliin aku lagi dan kalian terlalu sibuk dengan pekerjaan kalian! Aku bisa hidup sendiri dan tanpa kalian! Untuk biaya sekolah aku punya beasiswa, untuk makan pun aku gak sulit. Aku bisa bekerja sendiri. Gak usah kalian peduliin aku!!”
Beginilah aku sekarang, tinggal sendiri di rumah besar yang mereka beli untukku di ParungPanjang. Bukan karena mereka sayang aku, tapi lebih karena untuk menutupi rasa bersalah mereka. Tapi, I don’t care anymore to them.
Tapi, aku gak bisa untuk gak peduli pada Arian. He gave many things for me in 2 years we length together. I must do something for saving his life. Yep, I must do.
Gud Nait

Tisha

Perih, itu yang Arian rasakan saat ia membaca buku harian milik Tisha. Air mata Arian bergulir membasahi pipinya. Ia tak peduli pada berpasang – pasang mata yang menatapnya. Ia hanya peduli pada gadis yang sekarang telah beristirahat selamanya dalam kedamaian itu.
Gadis yang diam – diam mendonorkan jantungnya untuk Arian, gadis yang selalu ingin di lindunginya tapi malah menjadi penolongnya saat hidup Arian berada di ujung tanduk. Gadis yang tiga hari lalu mengalami kecelakaan mobil setelah dua malam menemaninya di rumah sakit. Gadis yang selalu di harapkannya untuk menjadi pendamping hidupnya kelak.
Gadis yang sangat berarti untuknya….
“Terima kasih, Sha….” Kata Arian lirih sambil memandangi makam Tisha. Sebuah kertas kecil ia sematkan di antara bunga – bunga yang ada di makam Tisha. Lalu perlahan meninggalkan pemakaman yang telah sepi.

tak selamanya air mata menjadi tanda kelemahan
karena hari ini ku biarkan air mataku menetes
duka ini terlalu dalam
kehilangan ini terlalu memilukan
tiada lagi suara riang sang bidadari yang ramaikan hari-hari ku
tiada lagi rajuk manjanya yang warnai hariku
tiada lagi senyum indahnya yang sejukkan mataku
dan,,,
tiada lagi sosok bijaknya yang temani langkahku
perlahan,,,
ku lepaskan ikatanku darinya
agar ia bisa terbang bebas dengan leluasa
ya, memang aku menangis
tapi,
air mataku adalah salam perpisahan
bagi bidadari yang mempercantik hidupku


_parungpanjang 24feb'10

3 comments:

the imagine island of nuy said...
This comment has been removed by the author.
nurul said...

hhhh,,,,

rrrr said...

wwwwwwww