Pages

Wednesday, 11 August 2010

Ketika Taraweh


Sebelumnya saya ucapin selamat menunaikan ibadah puasa untuk para blogger sekalian. 

Malam ini gue baru saja pulang dari mushola yang letaknya di depan rumah untuk sholat taraweh berjamaah. Teman main gue sejak kecil, Sita, datang ke rumah. Kita pergi sholat bareng. Mushola udah rame banget sama orang pas kita sampe. Akhirnya kita berdua dapet tempat yang rada mojok dan sebelahan sama anak - anak kecil ( masih SD, anak kecilkan? hehehe).

Di depan gue ada anaknya temen bapak gue yang masih SD. Anaknya manis, cuma sayang item banget kulitnya. Gue perhatiin dia. Dalam hati gue ngomong sambil mikir, "Apa gue dulu itemnya kayak gitu ya?". Sita yang duduk di sebelah gue senyam - senyum. Dia nyolek gue dan bilang, "Kita dulu gitu kali ya?" katanya setengah nanya ke gue. Gue rada bingung kenapa pikiran gue sama dia kok bisa samaan. Gue ketawa - ketawa, kita berdua mulai bahas tingkah laku yang dulu kita pikir keren tapi ternyata norak menurut kita kalo sekarang. hehehehe,

Waktu itu, kita sama - sama masih SD. Kayaknya gue kelas 6 dan dia kelas 5. Gue inget banget tiap bulan puasa pas mau taraweh, sebelum azan isya gue sama Sita dan anak-anak yang lainnya pasti udah maen samper-samperan buat pergi ke mushola. Kita ngincer tempat paling depan dan deket kipas angin biar ngga gerah. Kadang kalo maghrib sholat di mushola, pasti mukena ngga di bawa pulang tapi di taro di situ. Istilah kita tempat yang ada mukena kita itu udah di 'TEM-in' dan sepenuhnya jadi tempat kita. Jadi kalo ada orang yang geser mukena kita, di jamin kita bakal ngoceh panjang lebar tentang orang itu.

Di tempat gue, sholat terawehnya itu delapan rakaat di tambah witir tiga rakaat jadi total semuanya sebelas rakaat. Gue sama Sita bakal mulai sholat kalo imam udah selesai baca Al-Fatihah. So, kalo imam belom bilang "AMIENNNN..." kita masih duduk santai sambil becandain temen yang lagi khusuk sholat ( jangan di tiru yang ini mah, ok, :P )

Karena taraweh itu beda sama sholat yang lain, kadang pasti kita ngerasa capek. Dan kalo gue maupun Sita ngerasa capek, kita pasti bakal duduk dan istirahat sambil nungguin capeknya ilang. Tapi dasar bocah - bocah nakal dan labil, kita malah kebanyakan istirahatnya dari pada sholatnya. Selama istirahat itu, kita pasti 'rajin' ngobrol. Karena biarpun kita tinggal satu komplek dan rumah deketan tapi kita jarang ketemu karena kita berdua sekolah di tempat yang berbeda. Bulan puasa dan kegiatan sholat taraweh itu bikin kita jadi sering ketemu. Makanya kita manfaatin waktu itu dengan ngobrol berdua dan nyuekin khotib yang lagi doa ato yang lagi ceramah ( sekali lagi: JANGAN DI TIRU, :P ).

Setelah kita berdua tumbuh dan dewasa seperti sekarang, tiap ngeliat anak kecil yang tingkahnya nggak kalah NORAKnya sama kita dulu, rasanya kita ngga bisa nahan ketawa. Duhhh. . . kok bisa ya dulu gue sama dia bertingkah laku yang enggak banget kaya gitu... heheheheheheheheh

2 comments:

Sang Cerpenis bercerita said...

met puasa ya.moga lancar puasanya.

catatan seorang JUDHA said...

untung gw waktu kecil ga kya gitu .
cuma pernah nangisin anak orang aja pas lg solat . ckck