Pages

Saturday, 21 August 2010

Nasib Bubur SUm-Sum


Sudah bisa di pastiin kalo jam menunjukkan jam 3 sore, walau masih agak jauh ke jam 6, di jalan-jalan banyak penjual takjil dan makanan untuk buka puasa yang udah stand by. Kemarin, saya dan seorang teman jalan ke depan komplek perumahannya dia yang ternyata eh ternyata kalau sore mendadak jadi pasar. Kanan-kiri banyak yang jualan (ya iyalah,,,, masa demo!!!huhuhu). Sebenarnya sih, kemarin saya lagi gak puasa karena lagi jadi wanita sejati (halah...apa hubungannya??!!). Tapi, karena kelaperan dan perut saya gak mempan kalau cuma di ganjel biskuat coklat sebungkus kecil, akhirnya saya setuju waktu teman saya ngajak jalan. Sampai di sana, saya lumayan cengo. Well, sebenarnya sih udah biasa, tapi tetep aja rada heran dan pusing tiap ngeliat orang yang segitu banyaknya berdesak-desakkan cuma untuk beli makanan. Kok, jadi kayak pada mau hibernasi gitu ya..... hohoho. Mata saya yang laper di dukung perut bawel yang gak bisa diem dan terus-menerus ngeluarin bunyi krucuk-krucuk, memaksa saya masang tampang waspada (baca: MUPENG) tiap liat makanan. Huuu,,, rasanya kalo ga inget umur pengen banget nyomot satu makanan, terus saya caplok di situ. Tapi, karena sudah tak muda lagi, saya tahan hasrat yang menggebu itu.

Di stand makanan pertama (penjualnya kenal saya dan saya gak kenal penjualnya), mba-mba pedagang (MMP), nawari saya bubur sumsum yang emank menarik banget buat di icip-icip. Dengan tiga uang kertas seribuan, tuh bubur jatuh ke tangan saya. Saya emank ga mikir panjang lagi, karena sindroma laperea yang saya idap bikin otak ga mau mikir lama-lama. Di tambah dua lontong yang di buntel-buntel gede saya akhirnya pergi dari situ. Di sebrang MMP yang pertama, ada MMP juga yang ternyata lagi-lagi ternyata mengenal saya. OH....apakah saya begitu terkenal???*meratap*. Dia nawarin saya risol basah yang katanya, KATANYA isinya daging, DAGING. Untuk ke dua kalinya, saya beli walau cuma satu biji doang dan si mba yang baik hati itu ngasih bonus satu biji cabe rawit untuk saya.

Sampai rumah temen saya, dengan sikap gragas dan semangat yang  gak jauh beda sama pejuang veteran waktu ngelawan belanda, saya mulai buka satu lontong dengan ukuran gede. Hmm,,, ternyata tuh lontong enak juga. Satu abis, kawannya yang masih hidup menyusul untuk di cacah-cacah sama gigi saya. Ok, enak juga *secara lontong yg satu produksian!!adoh...*. Tiba saatnya giliran si risol basah yang KATANYA berisi DAGING. Awal rasanya agak aneh, tapi kok, lama-lama enak ya..... tanpa saya sadari risolnya habis. Dan tinggal satu cup bubur sumsum. Perut saya ternyata kenyang dan nolak untuk dimasukin makanan lagi. Akhirnya, saya bawa pulang tuh bubur.

Di rumah saya, demi keamanan satu cup bubur sumsum itu, saya simpan di lemari es. Ternyata, itu bubur bukan jodoh saya. Ibuku yang pintar menemukan bubur itu dan sambil cengar-cengir pamer sama saya dia makan tuh bubur. Saya yang lagi cuci piring, senyum-senyum sakit hati. Ok, saya ikhlas. huhuhuhu.

Saat mereka semua shalat taraweh, saya nemuin kenyataanm kalau bubur itu masih tersisa dan di taro di meja. Demi tahu jawabannya kenapa-tuh-bubur-masih-nyisa, saya coba cicipi. Ow.....uweee rasanya aneh!!!

Waktu ibu saya pulang, dia langsung protes, "Kak, buburnya beli dimana sih?" yang saya jawab dengan entengnya, "perum 2, kenapa?"
"Nggak enak tau."
Saya nyengir, "Maklumin ajalah,,, bikinnya kan pas puasa jadi ngga sempet dicobain enak ato enggaknya."
Ibu saya ngeloyor pergi dengan tampang kesel.

Mau tahu rasanya tuh bubur kaya apa?

HAMBAR.

6 comments:

Sang Cerpenis bercerita said...

wah, saya pernah makan tuh.enak sih tapi kurang suka. cocok memang buat buka puasa

Nuylicious said...

tapi ini ga enakkkkk mba......

kurniawan.q said...

lanin kali pilih2 kalo beli bubur mba( jadi pengen beli bubur nih udah sore)

siroel said...

untung sblm makan bubur dah kenyang, heheu...

sis, fontnya silau,, hehe..maaf...

Nuylicious said...

@siroel: akibat makan tuh bubur gue jadi rada bolor...hehehee

siroel said...

NUMPANG BOKER YAH...
HHMMM...