Pages

Friday, 13 August 2010

Pohon Cerry


Sekarang rasanya lain banget kalo gue jalan keluar rumah dan lewatin lapangan. Dulu, dulu banget sekitar tahun 2000an waktu gue masih bocah dan sampe sekitar tahun 2008an (kalo ngga salah) di lapangan yang tiap sore rame di datengin orang buat olahraga voli ini berdiri dua pohon cerry yang jadi sejarah buat gue dan temen SD gue, Sitta.

Dulu, tiap kita main tempat favorite kita adalah pohon itu. Apalagi kita hobinya main siang-siang yang survey membuktikan sukses ngebuat kulit gue sama dia jadi gosong (bahas halusnya: hitam). Nah, supaya kulit kita ngga semakin hitam, gue sama dia bikin pencegahan yaitu manjat phon cerry itu dan ngadem di sana. Ya, MANJAT, MANJAT sodara-sodara. Bukan, kita bukan cewek-cewek yang punya bakat buat jadi monyet. Kita cuma senang manjat. Di atas pohon itu biasanya kita curhat sambil mata jelalatan nyariin buah yang udah merah buat kita makan. Jadi, kalo ada buah yang matang, kita langsung petik dan makan di situ juga. Rasanya gimana? Enak banget. Nggak cuma masalah buahnya, tapi juga suasananya. Tiap kita manjat pohon itu dan senderan di dahannya, kita berdua pasti ngerasa rada-rada ngantuk karena angin yang bertiup sepoy-sepoy. Makanya nggak heran kalo kita berdua punya posisi favorite masing-masing buat senderan dan meremin mata. Kadang, saking kreatifnya atau saking nggak ada kerjaannya, kita beli rujak dan makan di atas pohon itu. Atau pernah suatu hari, otak iseng gue mulai bekerja dan ngasih ide brilian yang kemudian gue lakuin. Waktu itu, dari rumah gue ngantongin anggur, terus gue sama Sita metikin cerry yang udah agak masak. Nah, di sisa ujungnya itu gue tusukin buah anggurnya jadi seolah-olah itu si buah anggur adalah cerry dari pohon itu. Tiap ada anak seumuran gue yang lewat, Sita sama gue langsung kompak bilang, "Wihh,,,,cerrynya gede banget!!!" terus kalo orang itu nengok kita pura-pura mau metik tuh buah sambil rada-rada mamerin buah itu. Ajaibnya, beberapa orang sukses kita tipu. Walau ada juga orang 'pinter' yang nggak percaya kalo ada buah cerry segede itu. Gue sama Sita cuma bisa ketawa-tawa liatin ekspresi aneh dari orang-orang itu. Hehehehe

Sayang, pohon itu sekarang udah nggak ada. Setaun yang lalu, saat gue sama Sita sibuk dengan urusan kuliah kita masing-masing, pohon itu di tebang. Cukup sedih juga pas gue pulang ke rumah dan ngedapetin pohon cerry kesayangan gue sama Sita udah ngga ada. Well, kita berdua emang udah berhenti dari kegiatan manjat-manjatin pohon, tapi setidaknya buat kita berdua di pohon cerry itu banyak kenangan yang udah kita buat.

Buat mendiang pohon Cerry, dengarlah kami, kami tetap mengingatmu walau dari tubuh kokohmu kini hanya tersisa batangmu yang masih tertancap di tanah.

:-)

4 comments:

catatan seorang JUDHA said...

ternyata lo pnya bakat terpendam ya nu . ckakaka

Sang Cerpenis bercerita said...

hm..enak juga tuh makan rujak di atas pohon

Nuylicious said...

ka fani: coba deh ka,,,pasti ketagihan. hehehu

kurniawan.q said...

mmmmm coba ah