Pages

Friday, 20 August 2010

SEBUAH MENTAL


2008, tahun yang suram banget di hidup gue. Tahun itu adalah tahun gue lulus SMA, lepas dari seragam putih-abu-abu, lepas dari label ABG LABIL dan lepas dari baju olahraga 'norak' berwarna kuning. Pas acara perpisahan, gue happy-happy sedih. Happy, karena itu artinya gue selangkah lebih dewasa dan sedihnya gue harus pisah sama temen2 gue yang selalu ada buat gue. Saat gue telat, lupa ngerjain peer, gak belajar waktu ulangan, de-el-el.

Seperti yang dosen gue bilang, kita lulus kuliah senengnya cuma sebulan, dua bulan, mandangin foto2 waktu wisuda yang waktu itu tampangnya lagi 'lebih cantik atatu lebih ganteng' daripada biasanya karena di dempul abis2an. Tapi di bulan ke tiga udah bingung harus apa. Nah, karena waktu itu gue lulus SMA, jadi gue bingung harus ngelangkah kemana lagi buat ngelanjutin study gue.

Dan, gue punya seorang bapak yang ke pengen banget anaknya masuk univ negeri. Keinginan yang lumrah bagi orang tua yang punya anak baru lulus SMA. Jujur, waktu denger 2 univ terkenal yang bapak gue bilang dan minta gue buat daftar, gue udah ciut duluan. Payah emank, otak gue langsung bayangin hal-hal yang kalo sekarang gue inget adlh hal yang bodoh.

Suatu hari, gue dan bapak gue pergi bareng, kita boncengan naek motor. Lalu, topik hangat yang kita omongin adalah SNPTN, PENMABA dll. Dibelakang bapak gue, gue manyun satu meter (ok, terlalu lebay). Paling gue inget dan gue notice sampe sekrang adlh kata2 bokap gue, dia bilang, "kamu jadi manusia jangan bermental tempe dong.!"

Awalnya gue ngga ngerti, tapi akhirnya gue sadar sekarang. Kalo kalian tau dan pernah liat tempe, kalian juga pasti tau kalo makanan itu gampang banget untuk di ancurin. Nah, hubungannya sama mental adl saat diri lo bermental tempe, itu artinya diri lo gampang nyerah saat lo dapet suatu kesusahan lo akan menolak untuk mencoba lagi karena ngga kuat untuk susah.

Lalu gue bertanya, "mental apa yang seharusnya gue punya?" waktu itu gue tanya ke seorang sahabat, karena gue ngga berani nanya ke bapak gue yang waktu itu lagi galak2nya ama gue (sekarang udah bae loh,, :) )
Sahabat gue jawab, "elo harus punya mental kayak daging yang makin kuat saat mereka di banting-banting, itu mental yang elo perluin untuk berjuang demi keinginan untuk masa depan lo."

Dan thanks to them, sekarang walau belom bener2 bermental daging , gue masih punya keberanian untuk menerobos sesuatu yang harus gue terobos walau kadang gue berkeringat dingin dan gemeteran.

Untuk kalian, jangan pernah lelah dan mudah menyerah saat mengalami kesulitan, kita berjuang sama2 untuk jadi seseorang dengan mental daging dan bukan bermental tempe.


*waktu perpisahan tahun 2008* (tebak.....saya yang mana??)hahaaa


3 comments:

Sang Cerpenis bercerita said...

mungkin lebih tepat kalo dibilang jangan bermental tahu ya.. secara tahu lebih mudah hancur.

kurniawan.q said...

benar juga mba kita harus semangat jangan pernah menyerah dan bermental (wah jadi laper)

Nuylicious said...

@mba fanny: bener juga sih, tapi yg paling ok mental daging..heheh

@kurniawan: inget mas.....puasa lohh,,,,manghrib bentar lagi kok, semangat!