Pages

Wednesday, 22 September 2010

Yang Penting Ikhlas

Pagi blogger, gimana harimu kemarin?

Saya kemarin main kerumah teman saya di daerah Prumpung, Kab. Bogor. Sebenarnya kami ini sama-sama tinggal di daerah kabupaten Bogor, tapi entah kenapa daerah tempat tinggal saya sangat lebih jauh dari pusat kota Bogor, sepertinya daerah saya daerah buangan ya. Padahal, Bupati kabupaten Bogor yang sekarang asalnya dari daerah saya, tapi kok ya masih sedikit sih pedulinya sama daerah kelahiran sendiri??? *curcol* heheheee.

Oke, pulanganya dari rumah teman saya, saya naik kereta tut-tut-tut yang udah butut. Awalnya saya kaget sendiri pas lihat keretanya dari jauh, banyak banget spiderman dan supermen alias penumpang yang duduk di depan lokomotif (bukan didalam, ya) dan penumpang yang duduk di atas atap kereta. Saat saya ngelongok ke dalam kereta, ternyata tidak terlalu penuh, thx to spiderman dan superman itu. :), hahahahaha. Awalnya saya gak dapat tempat duduk, jadi berdiri dengan pose yang gak banget karena rada kesel sama pedagang yang tetep maksa masuk walau keadaan penumpangnya sendiri udah susah untuk berdiri, jadi deh tuh pedagang nyenggol-nyenggol saya, gimana gak keki coba? huhuhuhu.

Akhirnya, saya dapet tempat duduk juga setelah menunggu berabad-abad (hiperbol sangat, :P). Tapi, belum lama saya duduk, datanglah seorang pengemis  yang berusia remaja. Dalam hati saya miris lihat anak remaja itu berngesot-ngesot di lantai kereta yang kotor dan meminta-minta pada para penumpangnya dengan rada maksa. Padahal, dia kuat untuk bekerja dengan pekerjaan lain. Masa masih remaja cuma bisa ngesot-ngesot doang sih, enggak kan? Karena faktor itu saya jadi kurang sreg untuk memberinya uang. Tapi, tiba-tiba mbak yang duduk disebelah saya berbalik badan dengan wajah yang nunjukin kalo dia jijik.Saya tanya kenapa mbak itu balik badan, si mbak nunjuk ke arah pengemis yang sedang batuk-batuk. Saya tanya lagi, "Ngapain dia mbak.?"
Si mbak jawab, "Muntah dia."
Ooowwww.... ya, dia muntah di samping mbak itu. 

Well, wajar aja sih kalo si mbak itu jijik, tapi kok saya juga jadi kasian ya sama si pengemis remaja berambut pirang itu? Saya mikir, apa dipaksa atau karena ada lain sampai-sampai lagi sakit aja masih harus ngesot-ngesot dan minta-minta ke penumpang kereta? 

Karena kasian lihat dia, akhirnya saya ngasih aja sedikit uang ke dia supaya dia juga mau pergi, untung bapak-bapak di depan saya juga ngasih jadi deh dia pergi mengesot-ngesot lagi.

Saya sempat mikir, apa itu modus baru dalam dunia perminta-mintaan? Trik muntah didepan penumpang yang bilang "Maaf" sambil senyum tanpa melemparkan koin padanya? Tapi, apa iya ada yang mau rela memuntahkan isinya lagi demi uang 500 perak atau 1000 rupiah saja?

Ah, apapun itu yang penting kita ikhlas menolongnya, kalo pun dia bohong toh dosanya di tanggung sendiri oleh dia. hehehehehe. :D

3 comments:

atanotonogoro said...

betul sekali ;p yang penting iklas, masalah dia bohong ato ga ya itu urusan dia sama Tuhan.

Sang Cerpenis bercerita said...

tapi j gn dibiasakan lho. ntar jadi malas kerja.

fanny said...

met siang..