Pages

Saturday, 26 February 2011

(Hampir) Bertemu


Nina, satu nama yang sukses ngegeser kedudukan Via dihatinya Joe sebagai Oasis. Bukan, Nina bukan geser Via dengan artinya yang sebenarnya, Nina nggak gunain kekerasan ataupun paksaan, tapi Nina gunain caranya sendiri, sebuah cara yang ajaib. Yah, a j a i b. Nina bukan tukang sulap, tukang sihir apalagi mak lampir. Nina ya Nina. Aktif dikampus, bawel, kocak, tapi bisa serius sekaligus ngelawak (loh?). dan, Nina yang belum pernah Joe temui secara nyata, Nina yang hidup dihapenya Joe, Nina yang banyak ngabisin pulsa Joe lewat sms-sms mereka yang hampir tiap hari dari matahari terbit sampai matahari dan bulan berganti shift. Biarpun begitu, Nina bisa lebih menjadi oasis buat Joe, nyegarin pikiran Joe lewat kata-katanya di sms, bikin melek dengan sms kocaknya, bikin geram kalau lagi keluar lemotnya ibarat vitamin, Nina adalah vitamin A buat Joe. Karena Nina yang masih fiktif ternyata bisa lebih membuat otak Joe kebalik dan hati Joe jumping dibanding Via yang tiap hari dengan mudah dia lihat.

***
Tangerang, kota panas semi sumpek yang jadi kampung halaman Joe. Tiap minggu dan tiap duit abis (maklum anak kos), Joe pasti pulang ketemu ibu dan bapak serta adik tercinta yang sebenarnya sama sekali nggak kangen sama Joe (hehehe). Kebetulan, Joe udah dua minggu dirumah dan setengah bulukan. Teman tercinta dan tersetia Joe adalah nokia N73nya. Di N73 itulah, Joe senyam-senyum kaya ayam yang mau di jodohin, di N73 itulah Joe lancar dan semangat ngetik kata-kata dari yang bermutu sampai yang hanya sampah ke teman-temannya dan nina, ya NINA.
Siang itu memang panas, sepertinya matahari lagi ngamuk atau entah kenapa. Joe sedang berpose ala paus laper dikasurnya saat hapenya berbunyi nyaring. Setengah malas, Joe ngeraih hape yang keadaannya udah mengenaskan itu. Joe diam, joe syok dan joe nggak percaya saat lihat layar hapenya. Bukan, layarnya bukan tiba-tiba berubah jadi touch screen, tapi dilayar itu tampil sebuah sms yang isinya menggoda dari Nina. Entah, si Nina sedang kesambet setan apa dan Joe pun tidak peduli karena Joe senang. Yah senang. Sekali ia baca sms itu: “Joe, jalan yuk”.
Joe diam, mulutnya ternganga, persis seperti korban hipnotis yang baru sadar kalau dia udah ngasih KTPnya ke pelaku (ngaruh ga sih? Hehe). Jari-jari Joe mulai ngetik balesan yang menurut survey adalah balasan ter-ENGGA MUTU sedunia karena Joe ngebales, “Lo kesambet Nin?”
“Kaga, yuk.” Balas Nina.
“kemana?”
“Kemana aja yang penting jalan, gue udah setengah ngebuluk dirumah.”
“Gue belom mandi.”
“Gue juga, yaudah sana mandi.”
“Iya gue mandi.”
Dengan sigap dan penuh semangat, Joe menyambar handuknya dan mandi. Nggak sampai dua menit, Joe keluar dari kamar mandi dan kemudian ngubek-ngubek lemarinya nyari kostum bagus selain kolor bunga-bunga favoritnya untuk ketemuan sama Nina.
Udah rapi, Joe duduk sambil melototin Dewi Persik yang punya pacar lagi di tivi. Joe gelisah ngeliatin hapenya.
“Mana sih si Nina? Kok ngga ngabarin yah?” Tanya Joe cemas.
Bolak-balik Joe ngelirik si N73 yang ngga geter-geter walaupun sekilas. Joe gemas. Mau banting si N73 tapi sayang, akhirnya Joe mutusin buat balik ke kamar dan tidur-tiduran.
Satu jam.
Dua jam.
Tiga jam.
Masih ngga ada kabar dari Nina, bahkan Nina pun tidak membalas sms Joe yang bertanya jadi atau tidak perginya. Si N73 masih membisu.
Mata Joe hampir terpejam, saat si N73 akhirnya bergetar. Nama Nina muncul sebagai tersangka yang menggetarkan si N73.
“Joe, gue ketiduran… :(
Tulis Nina di smsnya. Joe senyum kecut. Antara kesel, gemas, mau marah, sekaligus ngantuk.
“Iya , Nin, ngga apa-apa” balas Joe.
“Maaf… :(
“Lanjutin aja tidurnya, Nin…..”
“Iya deh, gue tidur lagi” balas Nina polos.
Dan si N73 kembali diam. Joe menepuk jidat. Dirumahnya, Nina benar-benar melanjutkan tidurnya dengan pulas, sangat pulas…..

2 comments:

yanuar catur rastafara said...

untung si n73 nggak di banting..hahaha

Muhammad Fajar said...

hahaha cerita si 'joe' mirip sama gue :D