Pages

Sunday, 4 December 2011

Ceritanya Anak Kos: Jalan-Jalan Sore A La Anak GAOL

Tanggal 30 november kemarin gue resmi jadi anak kos. RESMI JADI ANAK KOS *daramatisasiefek*. Ya, buat kalian yang udah terbiasa menjadi anak kos mungkin udah gak heran lagi. Tapi bagi gue, yang notabene anak rumahan dari jaman baheula, bisa keluar kandang dan (sedikit) jauh dari orang merupakan hal yang sesuatu banget. Biasa di rumah cuma ongkang-ongkang kaki tanpa banyak kontribusi dalam pekerjaan rumah seperti nyuci baju, masak serta beres-beres, selama ngekos itu semua harus gue lakuin sendiri. Oia, gue pun juga harus memikirkan tentang 'akan makan apa gue pagi ini, siang ini, malam ini?' setiap hari. Belum lagi suasana kamar kos yang polos tanpa adanya TIVI dan RADIO. Beruntung, gue gak sendirian. Satu kamar gue barengan sama dua sobat gue dan ada dua orang lainnya di kamar yang berbeda. Ini juga merupakan salah satu tantangan bagi gue dan mereka untuk belajar tidak mementingkan diri sendiri, TAU DIRI terhadap barang-barang yang telah di gunakan, serta bersikap toleran terhadap sesuatunya. Itu sulit sekaligus bisa di lakukan. Itung-itung sekarang adalah jam tambahan untuk mempelajari kedewasaan sesungguhnya.

Oke, kita stop dulu serius-seriusnya. Secara sekarang gue lagi ada di kandang tercinta gue, jadi gue mau bercerita tentang kejadian-kejadian yang udah gue alami selama di 'rantauan'. 

Gue bisa ngekos bukan tanpa alasan. Alasannya pun bukan karena gue bisa bebas-bebasan dan menjadi semakin liar. Tapi, alasan gue ngekos adalah karena gue magang. Yap, magang di rumah sakit dengan lokasi yang jika di tempuh dari tempat tinggal gue akan makan waktu kira-kira 2 jam. Itu berarti, badan gue akan menjelma hanya tinggal tulang belulang kalau gue nekat bolak-balik. Makanya, berbekal tampang melas yang udah gue punya sejak lahir, gue pun menghadap orang tua gue untuk minta restu supaya boleh kos. Dan, alhamdulillah banget, mereka paham dan ngerti kalau kali ini gue emang butuh banget ngekos.

Karena alasan gue magang inilah, menjadi anak kos tidak menjadikan gue dan teman-teman jadi anak yang gila maen sampai larut malam. Sebaliknya, karena jam magang yang padet (fyi, gue magang dari senin sampai sabtu dari jam 8-4. jangan kuatir, gue masih dapet jam istirahat kok yang biasa gue manfaatin dengan balik ke kosan, hehehe) gue dan teman-teman jadi jarang maen. Nah, berhubung kemarin sore kita semua ngerasa BETE banget, secara lingkungan kosan emang sepi banget. Akhirnya, kita berencana untuk jalan-jalan. Tempat yang kena sial karena akan kita datangi adalah restoran cepat saji MC. DONALD (baca: MEK DONAL). Oke, tolong singkirkan jauh-jauh pikiran kalian jika kalian berpikir gue dan teman-teman gue adalah kos yang kebanyakan duit karena berencana nongkrong di tempat begitu. KENYATAANNYA, kita cuma berencana untuk beli es krim...doang. Oia, gue belum ngenalin teman-teman sekamar gue, haahhaah. Mangap, eh...maaf, gue keasyikan cerita! Gue sekamar sama Agy dan Mami (nama aslinya Hida tapi tuh cewek bakal ngamuk kalo di panggil begitu). Sore itu, gue akan berjalan-jalan ke MC. Donald bersama mereka plus satu orang tamu kita, Ardilla.

Judulnya adalah jalan-jalan, jadi kita berempat berJALAN kaki menuju MC. D yang emang gak terlalu jauh jaraknya tapi mampu banget bikin betis kita jadi seseksi Jennfer Lupis. Suasana adem di jam lima sore membuat perjalanan ini tidak terasa menyakitkan tapi sedikit menyebalkan. Ya, bikin sebel karena jalanan rada becek gara-gara sebelumnya hujan. Becekannya itu muncrat-muncrat ke kaki dan sedikit mengotori celana pendek pinky yang gue kenakan sore itu. Kalo ada yang nebak penampakan kaki gue seperti bebek ke sawah, gue jawab itu bener banget! Sedihnya lagi, di warung kaki lima yang gue datengin gak di jual tissu. Alhasil, kaki gue di lap pake daun. Sedih banget rasanya, hohoho.

Mata kita jadi berbinar saat dari jauh lampu MC.D sudah terlihat. Sedikit berlarian karena kita harus nyebrang, sampailah kita di sana. Sebelum akhirnya masuk, Agy terlihat berhenti berjalan. Gue mendekati Agy lalu bertanya, "Kenapa Gy?"
Dia menatap kedalam resto, "Nu, tiba-tiba gue malu deh." katanya.
"Ah, tadi lo yang ngajakin." 
"Hehe, ayok siapa yang mau mesen?" tanya Agy.
"Kita aja Gy." sahut Dilla.
"Gue mc.flurry ya." pesen gue.
"Gue es krim cone." Mami gak ketinggalan ikut mesen juga.

Sementara Dilla dan Agy memesan pesanan kita, gue dan Mami mencari tempat duduk yang pas untuk berempat. Dan, di sisi sayap sebelah kiri restoran gue mendapatkan tempat duduk. Menunggu dan menunggu, kemudian Agy dan Dilla pun datang membawa nampan berisi dua Mc. Flurry sementara Agy menggenggam dua es krim cone miliknya dan Mami.

Ketika duduk Agy dengan tampang kesal yang konyol berkata, "Nu, emang gue aneh banget ya? Di liatin mulu daritadi...."
Gue merhatiin penampilan Agy sore itu yang cuma pake celana pendek garis-garis, kaos biru dan rambut di kuncir cepol. "Gak ah, biasa aja." sahut gue yang dandan gak kalah ancur dari Agy.
"Itu sampe managernya aja ngeliatin gue dari pas awal dateng." tambah Agy.
"Ibu-ibu ngeliatin kaki gue aja... emang kotor sih...." Ardilla ikutan curcol.
Kita akhirnya ketawa-ketawa aja.
"Eh. untung gue gak pake celana yang tadi itu. Bisa-bisa malu gue. Kalo udah begitu, gue mau pura-pura gila aja ah." Agy kemudia meragain gaya orang gila dengan goyang-goyangin dua tangannya di depan dada dan ngerut-ngerutin mukanya persis lagi nahan pup. "Abis gitu, gue mau bilang 'jangan perkosa saya...jangan perkosa saya...' trus lari keluar. Gue mau langsung nabrakin diri gue ke mobil. Malluuu....."

Kita berempat ketawa ngakak, gak peduli sama anak-anak gaul yang sesekali ngelirik kearah kita. Hm, menurut analisis gue mereka ngelirikin kita karena dandanan gue dan teman-teman gue SANGAT KEREN jadi mereka takut kesaing, heheheh. Well, betul ato tidaknya biarlah jadi urusan Tuhan Yang Maha Esa.

Terima kasih, gue mau makan dulu nih.... :D

Nb: di kamar kosan gue sekarang ada kipas angin! bye bye gerah.... hihiy.

5 comments:

Sang Cerpenis bercerita said...

selamat jadi anak kos ya. hehee

Muhammad A Vip said...

ati ati betah, nanti malah pengin ngekos terus sampe tua.

Bekti said...

Aku dulu pernah juga jadi anak kos lho, cuman 2 minggu, dalam rangka mengerjakan tugas akhir, hehe... Btw,ternyata enak dirumah ortu yah ;) Gpp, jauh dari ortu mengajar untuk hidup mandiri kan?

Renungan berbagi said...

aduh aduh anak baru. kos dimana ANU?

Renungan berbagi said...

ANU