Pages

Saturday, 21 April 2012

Telepon

Sebelum gue bercerita, gue mau meyakinkan kalian terlebih dahulu bahwa tulisan ini gue buat bukan karena terinspirasi lagu Lady Gaga tapi beneran terinspirasi dari kedodolan gue dan temen dodol gue ever after, Agy. Kejadian dodol ini (lagi) terjadi waktu kita satu shift magang di ruang OK (Operasi) miliki sebuah rumah sakit swasta di daerah Tangerang.
Sebagai mahasiswa magang, kita harus pinter-pinter bergaul dengan karyawan yang asli kerja di tempat itu sebelum kita datang. Mereka pun juga menganggap kita sama seperti mereka, yaitu sama-sama sedang kerja. Otomatis, kegiatan mereka akan menjadi kegiatan kita juga. Meski hal itu di sesuaikan dengan basic study milik kita. Gak mungkin juga kalo gue dan agy yang merupakan mahasiswa KESMAS ikut-ikutan operasi pasien. Bisa aja sih ikutan operasi, paling kita cuma ahli ngebedah tapi gak bisa nyatuin yang udah kita bedah, heheheh.
Salat satu kegiatan paling gampang dan semua orang bisa lakuin termasuk kita adalah menjawab telepon, nerima pendaftaran dan nyusun jadwal operasi. Secara umum, menjawab telepon bukan perkara yang sulit. Tapi, karena telepon yang harus di jawab adanya di ruang OK rasanya jadi beda. Kalo nerima telepon cuma untuk ngasih tau ada dokter atau engga, itu sih gampang. Tapi, keringet dingin bisa muncul kalo yang nelepon adalah suster ruangan yang pengen daftarin pasien untuk operasi. ADuh... otak mendadak terbang melayang dan kepala jadi kopong rasanya!
Gue masih inget waktu pertama kali gue ngejawab telepon dari suster ruangan yang mau daftarin pasien untuk operasi. Waktu si suster ngasih data pasien sih gak masalah, pas susternya mulai ngasih tau diagnosa dan tindakannya itu yang bikin gue ngilu karena gue gak tau tulisan dan bahasa apa yang si suster katakan. Seperti saat si suster berkata, "Tindakannya Debri Demeng yaa..." gue menjawab dengan sekitar tiga kali berkata "HAH". Yeah... si suster tarik nafas panjang nyoba buat sabar karena tau gue masih magang. Akhirnya, si suster itu ngejain tulisannya satu-satu buat gue. Dan tulisan yang bener adalah DEBRI DEMENT tapi di baca DEBRI DEMENG.
Di ruang OK, terdapat dua telepon. Telepon yang pertama ada di ruang pemulihan luar dan telepon yang kedua ada di ruang pemulihan dalam. Untuk menjawab telepon di ruang pemulihan luar, gue udah terbiasa. Bahkan udah semakin canggih nerima daftaran pasien walau gue kadang masih ber"HAH" ketika si suster mulai ngomong bahasa planet.
Gimana dengan telepon di ruang pemulihan dalam?
Sangat tidak terbiasa.
Kalo telepon berdering, hal pertama yang gue lakuin ada scaning kesekeliling gue. Mencari orang yang kira-kira hatinya tergerak untuk bangun dari duduk dan menjawab telepon tersebut. Gue baru mau menjawab telepon kalo emang lagi kepepet banget alias pas gak ada orang. Itupun kalo gue ngerasa kesempatan buat kabur gak ada, hehehhee.
Nah... di suatu siang yang sepi, gue sama temen gue, AGy baru aja nyolong waktu buat nyemil di pantry. Hari itu emang kegiatan operasi lagi sepi jadi suasana gak terlalu crowded. Kita lagi jalan di lorong menuju ruang pemulihan dalam ketika terdengar suara telepon berdering. Kita jalan jadi agak pelan, saling memandang dan satu sama lain berkata, "Lo yang angkat" berbarengan.
Kita sama-sama saling suruh bahkan Agy sampe ngedorong gue masuk ke ruang pemulihan yang di dalamnya ada kepala ruangan OK bersama dua dokter dan sedang berdiskusi. Gue sama sekali gak mau masuk dan Agy tetep ngedorong gue dari belakang. Alhasil badan gue nyangkut diantara pintu. Lalu, gue bilang ke Agy kalo gue punya ide brillian. Agy kemudian ngelepasin dorongannya. Gue lalu berbalik menatap Agy. Dengan tampang sok misterius gue berkata: "Gini... Kita tutup pintunya .... trus kita masuk ke kamar ganti mumpung gak ada orang." kemudian gue segera berlari menuju ruang ganti di susul Agy dan membiarkan telepon terus berdering hingga....... entah kapan.......
NB: maaf ya kita ngebiarin teleponnya bunyi terus, hehehee. salam cantik selalu :)

1 comment:

Sang Cerpenis bercerita said...

wah emang malas kalo terima telpon. apalagi kalodering mulu