Pages

Wednesday, 15 August 2012

The Moment

Memakai hijab adalah hal yang sangat dianjurkan dalam islam. Konsep menutup diri dan hanya dilihat secara keseluruhan oleh mahramnya, merupakan bentuk proteksi diri dari kemungkinan buruk yang mungkin terjadi. Dulu, banyak orang memandang sebelah hijab. Gak keren, kuno, katro dan terlalu relijius merupakan label-label yang sering di kasih ke mereka yang pakai hijab. Ya... gue pernah menjadi salah satunya, hehehe. 

Dulu, rasanya gue gak kepikiran buat pakai hijab. Gue hobi pakai jins, kaos berkerah V, macem-macemin rambut, dan say no to hijab. Tapi, seiring berjalannya waktu gue jadi berfikir kalau tubuh kita adalah aset. Aset untuk dipandang, aset untuk dinilai, aset untuk dibayangkan, dan aset untuk banyak hal lainnya. Kalau aset itu tidak terjaga, tentunya akan tercela. Nah, itu yang bikin gue mulai berpikir untuk berhijab. Awalnya gak serius-serius banget sih. Cuma wacana dikepala aja. Tapi lama kelamaan wacana berhijab jadi sering terpikirkan oleh gue. Salah satunya karena jengah di nilai macam-macam oleh lawan jenis. Well, walau pun gak niat memperlihatkan teteup aja terlihat kan... Wacana itu masih tetap jadi wacana hingga gue cerita ke teman baik gue di kampus, Dilla dan Agy.

Awalnya, cerita kemereka gak bikin otak gue lempeng. Justru malah makin ruwet, karena bukan dapet pencerahan mereka malah nakutin gue. Sebenarnya mereka menyambut baik niat gue itu. Hanya aja caranya itu loh, agak aneh. Bergantian selama dua hari mereka gak bosen-bosen neror gue. Omongannya macem-macem dan ganti tiap hari. Kalo hari ini Dilla bilang, "Nu, buruan lu pake jilbab, umur kita kan gak ada yang tau. Emang lo mau meninggal sebelum keburu pake jilbab?" GLEK banget denger kalimat ini. Besoknya, gantian Agy yang ngomong "Pelan-pelan Nu, belajar pake jilbab. Mumpung masih muda", entahlah maksudnya apa, ehehehe.

Akhirnya, setelah hampir gosong mikirin itu, gue pun mulai ngerasa yakin bahwa itu yang gue pengenin. Maka, saat gue janjian sama Agy dan Dilla buat ngerjain tugas di ITC BSD Serpong, gue pakai hijab untuk pertama kalinya. 

Sambutan mereka? Agy enteng banget nanya, "Kesambet lo, Nu?" 
Dilla? Gak jauh beda.

Ini foto-foto pertama kali gue pake jilbab. Sangat cupu sekali... hehehehe















Ini semua posenya mahasiswi linglung, heheheh. Gak kerasa hampir 2 tahun gue berhijab. Satu hal yang kurang, kadang masih suka goyah yang kepikiran pengen lepas. Semoga aja gue pernah melakukan itu.... Amien...

1 comment:

Muhammad A Vip said...

mestinya ada foto yang sebelum pake jilbab biar kronologis