Pages

Sunday, 22 November 2015

Lomba Alert: Blog Review Stand Up Comedy Academy Indosiar

Kamu penikmat dan pecinta Stand Up Comedy?
Kamu mengikuti perkembangan Stand Up Comedy di Indonesia?
Kamu menonton tiap episode Stand Up Comedy Academy (SUCA) Indosiar ?
Nah, kamu bisa berpartisipasi dalam lomba review tayangan Stand Up Comedy Academy (SUCA) Indosiar. Total hadiahnya mencapai 10 juta!
Deadline lomba hingga tanggal 13 Desember. Kamu cuma perlu bikin review tentang tayangan tersebut, trus mention @indosiarid. Keterangan lebih lanjut baca  lampiran fotonya aja yaaaa 😀😀😀.
So, tunggu apa lagi guys, kita ikutan nyok!

Saturday, 21 November 2015

Nulis? Yaaaa Nulis Aja!

Ada perasaan insecure tiap ada temen yang tanya, "masih suka nulis gak?". Gue jawab sambil cengengesan, "gak."


Ya, jawabnya udah gitu aja. Enggak. Titik. Tanpa alasan yang jelas, tanpa perlu jelasin ke orang2 ada apa gerangan sampe gak nulis2 lagi. Bahkan, ikut lomba di penerbit minor pun enggak. Di sini pun, gue gak akan jelasin kenapa gue vakum nulis sampe sekitar 1 atau 2 tahun ini *lupa pastinya kapan*.


Nah, entah ada konspirasi apa antara alam dan semesta, tiba-tiba muncul 1, 2, 3 orang yang datang gantian dengan nyelipin pertanyaan serupa, "Masih nulis?", "Bikin ini dong", "Bikin itu dong". Semua hal yang bikin gue menghela nafas. Kenapa?


Karena, ternyata menulis seumpama naik sepeda. Kalo sering, bikin kita 'gape' alias jago banget mengendarainya. Mungkin, bisa dibikin lompat-lompat, terjun sana-sini. Sama, kalo sering nulis lama kelamaan kemampuan kita akan berkembang. Akan semakin dewasa, akan nemu titik sela di mana lo sangat bagus saat menulis dengan tema tersebut. Dan... ketika lo menjauh dengan dunia itu, kemudian kembali lagi, lo akan menemukan fakta jika itu tidak semudah yang lo bayangkan. Bahkan, bisa bikin frustasi!

Rasanya seperti, saat lo mutusin seseorang gitu aja, abis itu lo nyesel dan ketika ingin balik lagi, orang itu melengosin wajah sambil bilang, "Gak semudah itu jeng bro!"


Serius deh... sekian lama gak nulis, sekalinya nulis lagi, gue berasa gak kenal dengan diri gue sendiri. Gue gak percaya dengan tools yang gue pake buat nulis karena gak bisa mentransfer secara tepat antara apa yang gue bayangkan dengan apa yang hadir di lembar ms.office.


Pengen banget marah. Tapi gak jadi soalnya yang jadi sumber kesalahan adalah diri sendiri. Jadi, kalo mau marah harus lihat kaca biar sambil nunjuk2 diri sendiri. Puas2in ngatain diri sendiri BODOH, sampe mulut kram.


Hanya saja, gue pikir-pikir, sekeras apa pun gue teriak pada diri sendiri dan ngatain BODOH, hal tersebut gak lantas bikin gue jadi lancar nulis. Gak tetiba bikin inspirasi-inspirasi gue berbondong-bondong datang.
Satu-satunya hal logia yang HARUS dilakukan, cuma satu: NULIS.


Ya, gue harus nulis lagi. Ngulang semua dari awal, dari nol, untuk dapat kembali ke posisi seperti waktu itu. Harus... bahkan seharusnya menjadi lebih baik dan memang harus baik.
So, nulis yaaa nulis aja. Tentang apapun, sampai akhirnya kembali menemukan jati diri atau persona yang ELU atau GUE banget dalam tulisan.

Tuesday, 17 November 2015

PEKERJAAN ENAK

Pagi ini, saya sedang membuat laporan ketika saya tertohok oleh perkataan seseorang yang baru memasuki ruang kerja kami.
Dia berkata, "Enak ya kerjaan lo. Gitu-gitu doang." (Well, dia bekerja dibagian pantry dan harus bagiin snack bagi karyawan).
Karena saya bekerja di bagian office dan 'kelihatannya' hanya duduk, ngetik-ngetik, lantas dibilang enak. Padahal... pekerjaan saya memiliki presure tersendiri yang sering bikin saya pengen banget bilang "enough". Belum lagi, pekerjaan di bagian manajemen kan gak ada istilah diover kan pada kawan seperti halnya kalau kita bekerja dengan jam kerja shift. Rasanya pekerjaan itu gak ada habisnya, deh.

Menurut saya, pekerjaan dalam bidang apapun, meski terlihat remeh pun, tetap memiliki risiko, tekanan dan beban tersendiri yang gak bisa kita pukul rata bahwa pekerjaannya lebih enak daripada pekerjaan kita. Meski pun, pekerjaan tersebut sesuai dengan minat dan pilihan. Namun tetap, gak ada pekerjaan enak didunia ini. Seenak-enaknya pun, pasti akan ada momen --meski hanya 1 menit-- di mana kita pengen banget nge-skip apa yang sedang dikerjakan.

Untuk itu, marilah saling mengharhai pekerjaan masing-masing orang dimulai dengan berhenti mengatakan "enak ya kerjaan elu...". Sebab, kita gak pernah tahu gimana tantangan dan tekanan yang harus dihadapinya.

Monday, 16 November 2015

Celebrasi Senin

Senin!
Banyak yang bilang "I hate monday" cuma gara-gara senin menjadi awalan dalam minggu baru setelah sebelumnya kita menikmati weekend. Apa salah si Senin? Memangnya, dia yang minta supaya dia jadi awalan dalam minggu baru? Kalo dia tau bakalan dibenci oleh banyak orang dari seluruh penjuru dunia. dia pasti langsung nolak dan nawarin hari-hari lain sebagai kandidatnya.
Tapi... memang sih, Senin itu nyebelin banget! *kok gue jadi ikutan ya?*
Kenapa nyebelin? Soalnya, setelah kita nikmatin hari yang nggak terlalu macet dihari Minggu (Sabtu apalagi malam minggu bakalan macet banget!), kita dipaksa buat berhadapan dengan macet dan teman-teman. Nyebelinnya lagi, dari hari Senin ke Minggu itu lamaaaaaa banget! Beda kalo dari hari Minggu ke Senin, berasa hanya kedipan mata doang! Yang tadinya bangun bisa siang, mau ngelakuin apa juga bebas-bebas aja, tau-tau sudah malam dan tau-tau sudah pagi lagi aja. Hari Minggu cuma berasa mimpi, ya gak sih?
Well, stop blamming Monday, karena seperti yang gue bilang dia gak tau apa-apa. Mari kita rayakan pertemuan dengan hari Senin melalui rasa syukur. Ya, dibalik nyebelinnya hari Senin karena harus ketemu macet, ketemu kerjaan, ketemu tugas, ketemu orang-orang bau keringat di jalanan, setidaknya kita masih punya kegiatan. Banyak orang, di luar sana yang bingung gimana harus memulai hari-hari mereka sebab semua terasa sama.
So, ucapkan terima kasih ke Tuhan karena masih dipertemukan dengan hari Senin dalam keadaan kita memiliki kegiatan bejibun.



*Nb: ini nyuri-nyuri waktu buat curcol di kantor and I have to go*