Pages

Saturday, 21 November 2015

Nulis? Yaaaa Nulis Aja!

Ada perasaan insecure tiap ada temen yang tanya, "masih suka nulis gak?". Gue jawab sambil cengengesan, "gak."


Ya, jawabnya udah gitu aja. Enggak. Titik. Tanpa alasan yang jelas, tanpa perlu jelasin ke orang2 ada apa gerangan sampe gak nulis2 lagi. Bahkan, ikut lomba di penerbit minor pun enggak. Di sini pun, gue gak akan jelasin kenapa gue vakum nulis sampe sekitar 1 atau 2 tahun ini *lupa pastinya kapan*.


Nah, entah ada konspirasi apa antara alam dan semesta, tiba-tiba muncul 1, 2, 3 orang yang datang gantian dengan nyelipin pertanyaan serupa, "Masih nulis?", "Bikin ini dong", "Bikin itu dong". Semua hal yang bikin gue menghela nafas. Kenapa?


Karena, ternyata menulis seumpama naik sepeda. Kalo sering, bikin kita 'gape' alias jago banget mengendarainya. Mungkin, bisa dibikin lompat-lompat, terjun sana-sini. Sama, kalo sering nulis lama kelamaan kemampuan kita akan berkembang. Akan semakin dewasa, akan nemu titik sela di mana lo sangat bagus saat menulis dengan tema tersebut. Dan... ketika lo menjauh dengan dunia itu, kemudian kembali lagi, lo akan menemukan fakta jika itu tidak semudah yang lo bayangkan. Bahkan, bisa bikin frustasi!

Rasanya seperti, saat lo mutusin seseorang gitu aja, abis itu lo nyesel dan ketika ingin balik lagi, orang itu melengosin wajah sambil bilang, "Gak semudah itu jeng bro!"


Serius deh... sekian lama gak nulis, sekalinya nulis lagi, gue berasa gak kenal dengan diri gue sendiri. Gue gak percaya dengan tools yang gue pake buat nulis karena gak bisa mentransfer secara tepat antara apa yang gue bayangkan dengan apa yang hadir di lembar ms.office.


Pengen banget marah. Tapi gak jadi soalnya yang jadi sumber kesalahan adalah diri sendiri. Jadi, kalo mau marah harus lihat kaca biar sambil nunjuk2 diri sendiri. Puas2in ngatain diri sendiri BODOH, sampe mulut kram.


Hanya saja, gue pikir-pikir, sekeras apa pun gue teriak pada diri sendiri dan ngatain BODOH, hal tersebut gak lantas bikin gue jadi lancar nulis. Gak tetiba bikin inspirasi-inspirasi gue berbondong-bondong datang.
Satu-satunya hal logia yang HARUS dilakukan, cuma satu: NULIS.


Ya, gue harus nulis lagi. Ngulang semua dari awal, dari nol, untuk dapat kembali ke posisi seperti waktu itu. Harus... bahkan seharusnya menjadi lebih baik dan memang harus baik.
So, nulis yaaa nulis aja. Tentang apapun, sampai akhirnya kembali menemukan jati diri atau persona yang ELU atau GUE banget dalam tulisan.

No comments: